September 26, 2022

Pada 24 Agustus, Departemen Pertahanan mengumumkan akan mengirim senjata anti-drone yang disebut VAMPIRE ke Ukraina. Pengumuman VAMPIRE datang dalam paket bantuan yang lebih besar, hampir $3 miliar dari Amerika Serikat ke Ukraina saat berperang melawan invasi Rusia. Dimasukkannya VAMPIRE menyoroti peran utama yang dimainkan drone dalam perang, dan tantangan untuk melawan mereka tanpa memiliki senjata khusus.

Bentuk perang tercermin dalam senjata lain yang disertakan dalam paket. AS mengirimkan hingga 245.000 butir amunisi artileri 155mm dan hingga 65.000 butir amunisi mortir 120mm, senjata yang menekankan seberapa banyak konflik saat ini adalah pertarungan artileri. Peluru artileri 155mm, yang ditembakkan oleh howitzer yang dipasok AS dan NATO, dapat berduel dengan artileri Rusia, sedangkan peluru mortir memungkinkan tentara dengan berjalan kaki menyerang pertahanan musuh dari balik bukit atau tidak terlihat. Dipasangkan dengan artileri adalah dua lusin radar kontra-artileri, memungkinkan penargetan yang lebih baik dalam duel artileri.

Separuh paket lainnya terkait dengan drone atau kontra-drone. VAMPIRE adalah sistem utama, yang menggabungkan sensor dengan peluncur rudal anti-drone yang dapat dipasang di berbagai kendaraan, tetapi itu bukan satu-satunya sistem kontra-drone dalam paketnya. Di luar jumlah sistem VAMPIRE yang tidak ditentukan, pengumuman 24 Agustus mencakup enam Sistem Rudal Permukaan-ke-Udara Tingkat Lanjut Nasional tambahan, sejenis sistem rudal anti-udara yang sudah digunakan di Ukraina, bersama dengan amunisi yang cocok. Paket tersebut termasuk sistem roket berpemandu laser, yang dikonfirmasi sebagai roket Advanced Precision Kill Weapon System II, yang telah diuji terhadap drone. Drone yang disertakan adalah Pumas dan Scan Eagles, yang dapat diluncurkan tanpa landasan pacu dan memberi pasukan di darat pemahaman yang lebih baik tentang di mana musuh dan artileri mereka berada.

See also  Tiba di tahun 2024: Kapal hybrid terbesar di dunia
VAMPIR. L3Harris

Apa itu sistem kontra-drone VAMPIRE?

Colin Kahl, Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan, menggambarkan VAMPIRE sebagai sistem kinetik yang menggunakan rudal kecil untuk menembak drone dari langit. Banyak sistem kontra-drone menggunakan interferensi elektromagnetik atau jamming untuk mengganggu cara drone terbang dan berkomunikasi jarak jauh dengan operator manusia, tetapi menghancurkan drone secara langsung adalah solusi langsung.

Dibuat oleh L3Harris, VAMPIRE adalah singkatan dari Vehicle-Agnostic Modular Palletized ISR Rocket Equipment. “Vehicle-Agnostic” berarti dapat digunakan di banyak kendaraan, dan situs L3Harris menunjukkan sistem yang dipasang di tempat tidur truk awak kabin. Kendaraan sipil berlimpah dan sering dimodifikasi untuk perang. Ketika senjata dipasang pada kendaraan semacam itu, itu menjadi “teknis,” dan popularitas truk Toyota Hi-Lux sebagai teknis telah menyebabkan seluruh kategori pemberontakan demi truk dijuluki “Toyota Wars.”

Modular dan palet keduanya mengacu pada bagaimana VAMPIRE dapat diangkut dan dimodifikasi, dan bahwa sistem menyertakan catu dayanya sendiri. ISR adalah “intelijen, pengawasan, dan pengintaian,” dan dalam kasus VAMPIRE mengacu pada pod kamera khusus yang terpasang pada sistem. Pod kamera ini, dibuat oleh L3 Harris, mencakup sensor termal, kamera optik, kamera optik cahaya rendah, pengintai laser, dan penanda target laser untuk memandu roket berpemandu laser. Sistem sensor ini juga dapat mencakup pemrosesan gambar, pengenalan fitur, dan pelacakan video, yang semuanya merupakan fitur yang memungkinkannya melihat dan melacak drone dalam penerbangan.

Apa yang akan diburu oleh VAMPIRE?

Drone banyak digunakan oleh kedua belah pihak yang berperang di Ukraina. Sebelum invasi, Rusia bersiap dengan drone militer khusus untuk bertindak sebagai pengintai dan, terutama, sebagai pengintai artileri. Sejak invasi, kedua pasukan telah menggunakan drone secara ekstensif, dengan Ukraina menggunakan bom dan drone Bayraktar TB2 bersenjata roket untuk menyerang pasukan Rusia dan merekam aksi tersebut.

See also  Apakah neutrino baru ini adalah kunci untuk menemukan materi gelap?

Saat perang berlangsung, dan persediaan awal mesin dan senjata habis karena penggunaan atau penghancuran, baik pasukan Ukraina maupun Rusia semakin beralih ke pasokan drone lainnya. Amerika Serikat, serta sekutu NATO, terus memasok Ukraina dengan drone pengintai seperti Pumas dan Scan Eagles yang termasuk dalam paket terbaru, serta rudal drone bersenjata seperti Switchblade dan Phoenix Ghost.

Rusia telah beralih ke Iran untuk pasokan drone tambahan, dan pemerintah provinsi di Rusia bahkan telah mengalihkan dana untuk membeli drone komersial penghobi sehingga tentara mereka dapat berperang dengan pramuka quadcopter sama dengan angka yang digunakan oleh tentara Ukraina. Quadcopters hobi sangat diminati secara militer sehingga Rusia secara formal melatih pilot drone sukarelawan. Drone ini jauh lebih murah daripada model militer khusus, dengan jangkauan terbatas dan lebih rentan terhadap jamming atau jenis lainnya peperangan elektronik.

Quadcopter Mavic dapat berharga sekitar $400, dan roket berpemandu laser yang ditembakkan oleh VAMPIRE dapat berharga $27.500 per unit, perbedaan yang menunjukkan bahwa VAMPIRE akan berburu model militer yang lebih spesifik seperti drone Orlan-10 dan Orion, serta pesawat lainnya. Drone Mohajer-6 dan Shahed buatan Iran yang lebih besar, sekarang dalam layanan Rusia, juga kemungkinan menjadi target VAMPIRE.

Tetapi dalam konteks duel artileri yang lebih luas di Ukraina, dan dengan pasukan Ukraina melancarkan serangan balasan untuk merebut kembali kota Kherson yang dikuasai Rusia di muara sungai Dnipro, kemampuan untuk menghancurkan pengintai artileri dalam bentuk drone di penerbangan bisa menyelamatkan nyawa dan mempertahankan kemajuan. Diungkapkan secara terbuka, VAMPIRE menunjukkan bahwa senjata kontra-drone modern tidak lagi disembunyikan.