November 27, 2022

Pada tanggal 18 September, sebuah pesawat listrik dipercepat landasan pacu di negara bagian Washington, roda hidungnya terangkat dari tanah. Namun, itu tidak lepas landas, dengan niat: Tes itu adalah pendahulu dari penerbangan pertama yang sebenarnya, yang menurut perusahaan sudah “dekat.”

Pesawat sepanjang 57 kaki, yang oleh pembuatnya disebut Alice, hanyalah sebuah prototipe, meskipun cukup apik. Suatu hari nanti, jika versi produksi memasuki layanan dengan maskapai penerbangan seperti Cape Air, tujuannya adalah untuk dapat membawa sembilan penumpang dan tas mereka untuk penerbangan yang berlangsung sekitar satu atau dua jam — pikirkan jarak sekitar 170 hingga 230 mil. Di bagian depan pesawat komuter akan ada ruang untuk dua pilot, meskipun akan disertifikasi untuk diterbangkan hanya oleh satu orang.

Perusahaan lain yang mengerjakan penerbangan listrik, yang merupakan salah satu cara yang diharapkan industri untuk mengurangi penggunaan karbon, sedang mengembangkan mesin terbang yang tidak terlihat seperti pesawat tradisional. Taksi udara oleh Joby Aviation, misalnya, mampu lepas landas dan mendarat secara vertikal, sehingga memiliki desain yang berbeda. Tapi Alice, yang dibuat oleh perusahaan bernama Eviation, lebih mirip pesawat biasa. Inilah cara kerjanya sekarang.

Baterai di perut

Motor pesawat membutuhkan daya baterai untuk memberi mereka jus yang mereka butuhkan. Tak heran, baterai yang melakukan itu ada di bagian bawah pesawat, di mana lingkar pesawat juga sedikit lebih lebar.

Baterai berat, dan tidak memiliki kepadatan energi yang sama seperti bahan bakar biasa, yang menetapkan batas besar untuk penerbangan listrik. Baterai pada prototipe ini memiliki berat total 8.000 pon, dan sel lithium-ion ini berbentuk silinder, yang bentuknya sama dengan yang digunakan beberapa pembuat mobil, seperti Tesla dan Rivian. Untuk bagasi, kompartemen kargo berada di belakang kabin penumpang.

See also  Pelampung berteknologi tinggi, mikrofon bawah air bisa menyelamatkan paus
Render tata letak kabin. Evakuasi

Atribut lain dari desain pesawat adalah tentang membuatnya dapat menyelesaikan misi yang dimaksudkan—penerbangan komuter dalam jarak yang relatif pendek—sambil memanfaatkan daya baterai. “Membangun pesawat listrik adalah perang melawan beban, dan ini adalah perang melawan hambatan,” kata Gregory Davis, CEO dan presiden perusahaan. “Tantangan kami adalah mendapatkan rasio lift-over-drag terbaik.”

Pesawat ini memiliki sayap yang panjang dan sempit, yang tidak menyapu ke belakang; sayap yang panjang dan kurus disebut memiliki aspek rasio yang tinggi. “Kami perlu memiliki sayap paling efisien yang kami bisa,” katanya. (Sebagai perbandingan, lihat sayap pada pesawat seperti F-16, yang dirancang untuk kinerja dan kecepatan supersonik, bukan efisiensi.)

Adapun untuk menjaga berat seminimal mungkin, pesawat itu sebagian besar terbuat dari bahan komposit karbon, kata Davis. Pesawat ini juga dikenal sebagai fly-by-wire, yang menurut Davis juga membuatnya lebih ringan daripada yang seharusnya. Pesawat non-fly-by-wire menggunakan koneksi mekanis, seperti kabel logam, untuk menerjemahkan apa yang dilakukan pilot pada kontrol ke permukaan sebenarnya di bagian luar pesawat. Pesawat fly-by-wire menggunakan sinyal komputer untuk melakukan hal yang sama, melepaskan kabel-kabel itu atau konektor fisik lainnya.

Alat peraga di belakang

Di bagian belakang pesawat ada dua motor listrik yang memutar dua baling-baling. Motor tersebut dibuat oleh perusahaan bernama magniX; sebuah maskapai penerbangan, Harbour Air, juga menggunakan motor magniX untuk menggerakkan pesawat amfibi listrik yang dikonversi.

Dalam kasus pesawat Alice, unit daya di belakang “dapat menghasilkan daya 650 kilowatt per sisi, jadi 1,3 megawatt daya untuk pesawat saat lepas landas, yang sangat bagus,” kata Davis.

Saat ini, ada kesenjangan yang dapat dimengerti antara di mana perusahaan pada akhirnya mengharapkan untuk tiba dengan berbagai model pesawat produksi dan prototipe, yang akan segera melakukan penerbangan pertamanya. “Baterainya belum ada,” katanya. “Teknologi baterai, mungkin tidak mengejutkan, merupakan tantangan terbesar dalam penerbangan listrik.” Harapannya, seiring dengan berlanjutnya pengembangan pesawat Alice, industri—pesawat listrik, kendaraan darat listrik—terus berinovasi.

See also  Investigasi Chess.com mengatakan grandmaster remaja curang

Dia menyebut situasi baterai ini sebagai “tantangan bagi seluruh industri.” Pesawat prototipe, katanya, bagus “untuk menunjukkan bahwa teknologinya bekerja sama.”

Yang pasti, Eviation dan pesawat Alice bukan satu-satunya yang bekerja di perbatasan baru ini. Perusahaan seperti Beta Technologies dan Joby Aviation menerbangkan taksi udara listrik yang dirancang untuk lepas landas dan mendarat seperti helikopter, meskipun dalam penerbangan baru-baru ini dengan pilot Angkatan Udara sebagai kontrol, atau perjalanan multi-kaki ke Arkansas, demonstran Beta lepas landas dan mendarat secara konvensional. Lainnya termasuk Archer dan Wisk. Akhirnya, Kittyhawk sedang mengerjakan pesawat satu orang yang dikenal sebagai Heaviside, tetapi hanya— diumumkan pada 21 September bahwa mereka akan menutup perusahaan.

Dan dalam berita terkait, sebuah perusahaan bernama Heart Aerospace sedang mengerjakan pesawat hybrid-listrik, ES-30. Situs web penerbangan Air Current memiliki lebih banyak tentang mengapa Heart baru-baru ini beralih dari pesawat kecil serba listrik ke mesin 30 kursi yang lebih besar yang juga memiliki generator turbo di dalamnya.

Untuk Davis dari Eviation, ia membandingkan tahap pengembangan mereka saat ini dengan program Mercury NASA, yang melihat orang Amerika pertama dalam penerbangan sub-orbital pada tahun 1961, delapan tahun sebelum pendaratan Apollo 11 di bulan. “Apa yang kami lakukan di sini dengan Alice adalah seperti Alan Shepard pergi ke luar angkasa dengan Redstone [rocket]—itu menunjukkan bahwa kita bisa melakukannya,” katanya. “Ke mana tujuan kami dalam hal menjadikan penerbangan listrik bagian dari dunia kami—sesuatu yang akan diterbangkan oleh anak-anak kami dan kami tidak akan berpikir dua kali—itulah tujuan di sini. Kami harus menunjukkan bahwa kami bisa melakukannya.”

Tonton tes taksi berkecepatan tinggi, di bawah ini.

See also  Penyembuhan kelumpuhan tampaknya lebih dekat dengan tes terapi elektroda