February 1, 2023

Ketika kita berpikir tentang robot, kita biasanya berpikir tentang roda gigi yang kikuk, bagian mekanis, dan gerakan yang tersentak-sentak. Tapi robot generasi baru telah berusaha memecahkan cetakan itu.

Sejak dramawan Ceko Karel Čapek pertama kali menciptakan istilah “robot” pada tahun 1920, mesin ini telah berkembang menjadi berbagai bentuk dan ukuran. Robot sekarang bisa keras, lunak, besar, mikroskopis, tanpa tubuh atau mirip manusia, dengan persendian yang dikendalikan oleh berbagai motor yang tidak konvensional seperti medan magnet, udara, atau cahaya.

Robot lunak berkaki enam baru dari tim insinyur di Cornell University telah melakukan putarannya sendiri, menggunakan motor bertenaga fluida untuk mencapai gerakan yang kompleks. Hasilnya: Alat seperti serangga yang berdiri bebas membawa ransel dengan pengontrol Arbotix-M bertenaga baterai dan dua pompa jarum suntik di atasnya. Jarum suntik memompa cairan masuk dan keluar dari anggota tubuh robot saat berjalan di sepanjang permukaan dengan kecepatan 0,05 panjang tubuh per detik. Desain robot dijelaskan secara rinci dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Sistem Cerdas Canggih minggu lalu.

Universitas Cornell

Robot itu lahir dari Laboratorium Kecerdasan Terwujud Kolektif Cornell, yang mengeksplorasi cara-cara robot dapat berpikir dan mengumpulkan informasi tentang lingkungan dengan bagian lain dari tubuh mereka di luar “otak” pusat, seperti gurita. Dalam melakukan ini, robot akan mengandalkan versi refleksnya, alih-alih perhitungan berat, untuk menghitung apa yang harus dilakukan selanjutnya.

[Related: This magnetic robot arm was inspired by octopus tentacles]

Untuk membuat robot, tim membuat enam kaki silikon berlubang. Di dalam kaki terdapat bellow berisi cairan (bayangkan bagian dalam akordeon) dan tabung yang saling berhubungan diatur menjadi sistem tertutup. Tabung mengubah viskositas fluida yang mengalir dalam sistem, mengubah bentuk kaki; geometri struktur bellow memungkinkan cairan dari jarum suntik bergerak masuk dan keluar dengan cara tertentu yang menyesuaikan posisi dan tekanan di dalam setiap kaki, membuatnya kaku atau mengempis ke keadaan istirahat. Mengkoordinasikan kombinasi tekanan dan posisi yang berbeda dan bergantian menciptakan program siklus yang membuat kaki, dan robot, bergerak.

See also  Penawaran Black Friday TV awal untuk dibeli sekarang

Menurut siaran pers, Yoav Matia, seorang peneliti pascadoktoral di Cornell dan seorang penulis penelitian, “mengembangkan model deskriptif lengkap yang dapat memprediksi kemungkinan gerakan aktuator dan mengantisipasi bagaimana berbagai tekanan input, geometri, dan konfigurasi tabung dan bawah mencapainya. –semua dengan input cairan tunggal.”

Karena kelenturan sambungan karet ini, robot juga dapat mengganti kiprahnya, atau gaya berjalannya, tergantung pada lanskap atau sifat rintangan yang dilaluinya. Para peneliti mengatakan bahwa teknologi di balik motor berbasis cairan dan anggota tubuh yang gesit ini dapat diterapkan ke berbagai aplikasi lain, seperti mesin cetak 3D dan lengan robot.