October 6, 2022

Stellantis, perusahaan yang bertanggung jawab atas merek mobil AS Jeep, Chrysler, Dodge, Ram, Fiat, dan Alfa Romeo, mengumumkan pada 24 Mei bahwa mereka akan bermitra dengan Samsung untuk membangun fasilitas manufaktur baterai kendaraan listrik baru senilai $2,5 miliar di Kokomo, Indiana. . Stellantis menargetkan penjualan lima juta kendaraan baterai-listrik per tahun pada tahun 2030, dan akan membutuhkan dorongan serius untuk mencapai tujuan itu; konglomerat internasional saat ini tidak menawarkan kendaraan listrik untuk dijual di AS.

Lokasi di Kokomo terletak di pusat untuk beberapa pabrik perakitan kendaraan berbasis midwest Stellantis, dan dekat dengan basis pemasok perusahaan. Konstruksi dijadwalkan akan dimulai akhir tahun ini, dengan kapasitas produksi online pada tahun 2025. Perusahaan memproyeksikan pabrik perakitan baru akan menciptakan sekitar 1.400 pekerjaan baru, dan akan dioperasikan sebagai usaha patungan bersama mitra merek Samsung.

“Hanya kurang dari satu tahun yang lalu, kami berkomitmen untuk strategi elektrifikasi agresif yang ditambatkan oleh lima pabrik raksasa antara Eropa dan Amerika Utara,” kata Carlos Tavares, CEO Stellantis, dalam rilisnya. “Pengumuman hari ini semakin memperkuat jejak produksi baterai global kami dan menunjukkan dorongan Stellantis menuju masa depan tanpa karbon yang digariskan dalam Dare Forward 2030.”

Jadi bagaimana rencana Stellantis bertentangan dengan apa yang sudah terjadi di lanskap produksi EV?

Tesla saat ini memiliki pabrik baterai EV terbesar di dunia, mengoperasikan Gigafactory-nya bersama dengan Panasonic di luar Reno, Nevada. Apa yang disebut Giga Nevada dibuka pada tahun 2016, dan saat ini memproduksi paket baterai untuk banyak kendaraan Tesla. Fasilitas $ 5 miliar dirancang dan dibangun oleh Tesla dengan sekitar $ 1,5 miliar datang dalam bentuk bantuan negara dan pajak tangguhan. Pabrik ini dimaksudkan tidak hanya untuk memproduksi sel baterai lithium ion nikel mangan kobalt Tesla 2170 baru (diameter 21mm, panjang 70mm), tetapi juga untuk mendaur ulang bahan sel bekas menjadi kemasan baterai baru. Tesla juga memproduksi 4680 baterai di pabrik Giga Texas yang baru dibuka di dekat Austin, meskipun tujuan utama pabrik ini adalah konstruksi kendaraan, dan diduga akan menjadi rumah produksi Cybertruck, jika kendaraan itu diproduksi.

See also  Anda memiliki kekuatan untuk melindungi data Anda. Memilikinya.

Pembuat mobil lain juga sibuk di lapangan. General Motors sedang membangun pabrik baterai sendiri dengan LG di Lansing, Michigan. Ford, juga, bekerja sama dengan SKI untuk membangun laboratorium baterai EV di Michigan tenggara. Volkswagen sedang mempertimbangkan pemasangan pabrik baterai baru di dekat fasilitas produksi AS di Chattanooga, Tennessee. Hyundai menghabiskan sekitar $5,5 miliar untuk membangun kendaraan listrik khusus dan pabrik baterai di luar Savannah, Georgia.

Stellantis sendiri baru-baru ini mengumumkan pembangunan pabrik patungan senilai $4,1 miliar dengan LG di Kanada. Bahkan pendatang baru Rivian ingin memperluas operasi dengan pabrik baru senilai $ 5 miliar di dekat Atlanta, Georgia untuk produksi baterai dan perakitan kendaraan. Fasilitas produksi baterai baru ini hanyalah puncak gunung es dalam hal investasi di masa depan produksi mobil.

Banyak produsen mobil listrik membeli baterai mereka dari pemasok luar, seperti A123, Panasonic, LG, Samsung, dan Amperex. Faktanya, Stellantis telah membuat kontrak dengan Amperex, LG, dan Samsung untuk membuat paket baterai untuk berbagai produk EV dan hybrid globalnya. Konon, banyak pembuat mobil mengikuti Tesla ke dalam bisnis memproduksi baterai mereka sendiri di pabrik baterai yang berdiri sendiri. Metode ini membantu mengurangi kemacetan produksi dan mengurangi biaya per unit secara substansial.

Rencana Stellantis untuk beralih ke jajaran all-EV dipimpin oleh merek Eropa: Fiat, Citroën, Peugeot, dan Opel pada khususnya. Pada tahun 2030 perusahaan berjanji untuk hanya menjual EV di Eropa, dan setidaknya 50 persen EV di pasar AS, dengan rencana individu untuk masing-masing merek pembuat mobilnya untuk mencapai transisi ini. Menurut Stellantis, ia akan memiliki setidaknya 75 papan nama BEV secara global, dan 25 di antaranya akan tersedia di AS.

See also  Twitter mengumumkan integrasi podcast baru

Model listrik baterai baru pertama dari perusahaan dijadwalkan untuk memasuki pasar AS pada tahun 2023 sebagai Jeep perkotaan kecil, berdasarkan crossover kompak Kompas. Jeep, tentu saja, saat ini melihat banyak kesuksesan dalam model Wrangler 4xe hibrida plug-in, menjualnya secepat mungkin untuk memproduksinya. Selama Stellantis EV Day tahun lalu, Jeep diganti namanya dengan tagline “Zero Emissions Freedom” dan sepertinya perusahaan siap untuk memenuhi janji itu.

Merek Chrysler Stellantis baru-baru ini mengumumkan pengenalan kembali model Airflow setelah 86 tahun absen, sebagai crossover listrik mewah dengan jangkauan antara 350 dan 400 mil. Tagline baru merek bersayap ini diperkenalkan tahun lalu sebagai “Teknologi bersih untuk keluarga generasi baru.” Demikian pula, Ram berganti nama menjadi “Dibangun untuk melayani planet yang berkelanjutan” dan Dodge yang berorientasi pada kinerja sekarang memegang tagline “Tear up the street, not the planet.”

Pabrik di Kokomo ini akan menjadi salah satu dari lima fasilitas baterai Stellantis EV di seluruh dunia. Rencana awal perusahaan meminta produksi sekitar 140 gigawatt penyimpanan baterai, tetapi ini diperluas menjadi sekitar 400 gigawatt karena permintaan dan pasar telah berubah. Stellantis tidak hanya membutuhkan kelima pabrik ini untuk memenuhi permintaan EV yang terus meningkat, tetapi juga akan terus membeli paket baterai dari pemasok luar.