September 29, 2022

Setiap hewan peliharaan menyajikan misteri bagaimana hal itu terjadi. Suatu saat di masa lalu yang jauh, seekor binatang—entah itu serigala, lembu liar, unggas hutan, atau babi hutan—mulai menyusuri jalan yang berakhir dengan mengandalkan, atau bahkan mempercayai, manusia.

Di Aşıklı Höyük, sebuah kota Zaman Batu di dataran tinggi Turki tengah, sebuah tim arkeolog, menulis dalam jurnal PNAS awal minggu ini, telah mengumpulkan seperti apa proses itu untuk domba dan kambing, beberapa ternak yang digembalakan paling awal. Desa itu, salah satu dari banyak eksperimen beternak hewan, berisi 1.000 tahun tulang, kotoran, dan pemukiman di tempat yang sama, memungkinkan para arkeolog untuk menyusun selang waktu domestikasi.

“Teka-teki itu datang bersama-sama,” kata Mary Stiner, seorang ahli arkeolog di University of Arizona, dan penulis pertama studi baru tersebut, “dan Anda bisa melihat gambaran besarnya.”

Orang pertama kali pindah ke desa 10.400 tahun yang lalu, dan mendirikan rumah musiman di tepi sungai. Orang-orang dari Turki hingga saat ini Suriah, Irak, dan Iran, mulai bereksperimen dengan penyimpanan makanan pada periode ini, kata Stiner, yang terjadi tepat setelah mundurnya gletser. Penduduk Aşıklı Höyük bermain-main dengan berkebun, bahkan menanam beberapa jenis gandum, meskipun mereka masih memakan sebagian besar tanaman pakan ternak. Sebagian besar daging mereka berasal dari domba dan kambing di perbukitan sekitar. Hewan bertanduk ini berdiri dengan kaki panjang, tidak seperti sepupu mereka yang gemuk yang akan Anda lihat di peternakan hari ini.

Domba domestik modern. Gambar: lifeonwhite/Deposit Photos

Hubungan dengan hewan-hewan itu tumbuh dari perburuan. Pada awalnya, penduduk Aşıklı Höyük memelihara kambing dan domba liar muda di kandang kecil di antara rumah mereka, di mana hewan yang ditangkap meninggalkan jejak kotoran. Orang-orang Aşıklı Höyük memelihara hewan hanya beberapa bulan—sebagian besar tulang dari periode ini adalah hewan remaja, yang dibunuh pada masa transisi ke dewasa.

See also  Hemat lebih dari $40 untuk 4 paket senter mini yang kuat dan serbaguna ini

Teka-tekinya adalah mengapa orang memelihara hewan muda sama sekali. “Kami tidak dapat mengharapkan orang untuk membayangkan hasil”—seperti kawanan hewan yang dikelola—”yang melampaui pengalaman yang pernah dimiliki orang,” Stiner menunjukkan.

“Ini bukan tentang mengubah mereka menjadi hewan jinak yang jinak,” katanya. “Ini tentang penyimpanan langsung, mungkin untuk melewati musim dingin berikutnya.” Orang-orang di desa ini mungkin memiliki motivasi spiritual untuk memelihara hewan juga. Di tempat lain di wilayah itu, bangkai babi, kambing, dan domba disembelih menjadi potongan-potongan besar untuk dipanggang atau diasap—dan mungkin untuk dibagikan. Itu adalah praktik yang memiliki kesamaan dengan ritual pengorbanan atau upacara lainnya. Menjaga beberapa hewan muda di sekitar mungkin merupakan cara untuk memastikan bahwa akan ada daging untuk pesta.

Empat ratus tahun kemudian, sekitar 8.000 SM, penduduk desa tinggal di sana penuh waktu. Mereka mulai memelihara ternak yang lebih besar, dan jejak kotoran menjadi tumpukan besar. Beberapa dari hewan-hewan itu mulai berkembang biak, seiring meningkatnya jumlah kerangka domba dan kambing yang keguguran di pemukiman itu.

[Related: Did humans truly domesticate dogs? Canine history is more of a mystery than you think.]

Kerangka yang belum lahir itu juga merupakan bukti dari jenis lain: kurva pembelajaran yang curam untuk berhasil memelihara ternak. Penelitian lain menemukan bahwa hewan penangkaran awal ini menderita masalah persendian, dan tingkat keguguran yang tinggi menunjukkan bahwa kambing dan domba tidak mendapatkan makanan yang mereka butuhkan. “Kurungan sangat merugikan hewan-hewan ini,” kata Stiner. “Mereka membuat banyak kesalahan.”

Tetapi lebih dari seribu tahun, penduduk desa tampaknya telah menemukan keterampilan yang mereka butuhkan untuk menjaga hewan tetap hidup, dan bahkan membiakkan mereka. Makanan dari sumber yang berbeda—padang rumput gunung atau kebun desa—meninggalkan jejak yang berbeda dalam bentuk isotop pada tulang ternak, serta pada manusia yang memakannya. Berdasarkan tanda-tanda tersebut, saat pemukiman mendekati akhir, orang-orang mendapatkan hampir semua daging mereka dari ternak domestik—kecuali dalam upacara keagamaan, di mana ternak liar tampaknya menjadi pusat perhatian.

See also  Logam yang paling luar biasa | Ilmu pengetahuan populer

Pada saat yang sama, penduduk desa memberi domba dan kambing kendali lebih bebas—mereka dibiarkan keluar ke hutan dan padang rumput, di mana mereka makan tanaman liar, daripada dikurung di dekat desa. Itu menunjukkan hewan mulai bertindak jinak. Lagi pula, untuk membawa seekor binatang ke padang rumput, Anda harus percaya bahwa ia tidak akan lari. Tetapi bahkan hewan yang sopan ini tidak terlihat seperti hewan yang kita kenal sekarang: domba masih berkaki panjang seperti nenek moyang mereka yang liar, dan tidak ada bukti bahwa mereka dibesarkan untuk wol.

Tetapi pada akhir keberadaan desa, tampaknya manusia dan hewan mulai saling bergantung.