September 24, 2022

Sejarah jurnalisme sains tidak selalu inklusif seperti yang seharusnya. Jadi PopSci sedang bekerja untuk memperbaiki catatan dengan Melihat ke belakang, serangkaian profil beberapa tokoh yang kontribusinya kami lewatkan. Baca kisah mereka dan jelajahi sisa liputan ulang tahun ke 150 kami di sini.

Jocelyn Bell Burnell, seorang mahasiswa doktoral astronomi di Universitas Cambridge, sedang mempelajari kumpulan data kosmik yang sangat besar dari teleskop radio ketika dia melihat sesuatu yang aneh: serangkaian lonjakan dalam kecerahan relatif. Pada saat itu, pada tahun 1967, pemindaian penuh langit memakan waktu empat hari dan menghasilkan cetakan kertas hampir 400 kaki, sehingga kesalahan data atau kesalahan printer dapat dengan mudah menjadi penyebabnya. Dia melihatnya lagi nanti, di tempat yang sama, dan mengetahui dengan menggali bertumpuk-tumpuk data bahwa kilatan itu terjadi dengan keteraturan yang luar biasa—satu setiap 1,33 detik. Seolah-olah ada jam berdenyut di langit.

Pada awalnya, penyelia Bell Burnell, Antony Hewish, mengira ledakan itu disebabkan oleh aktivitas manusia—atau mungkin mercusuar peradaban luar bumi. Mereka bercanda menjuluki lampu berkedip misterius “Little Green Men” (LGM), menghibur kemungkinan kecil bahwa mereka, pada kenyataannya, tanda-tanda kehidupan asing. Tapi Bell Burnell akan segera menemukan bukti yang menyangkal gagasan yang jauh itu.

Dia telah menemukan pulsar pertama yang diketahui—bintang neutron berputar yang memancarkan sinar radiasi elektromagnetik dari kutub magnetnya, mirip dengan mercusuar yang memutar sinarnya. “Kami menghabiskan waktu sebulan untuk mencari tahu apa yang salah, sinyalnya sangat tidak terduga,” kenangnya kemudian. “Pada akhir bulan itu, saya menemukan pulsar kedua, membunuh hipotesis LGM dan menunjukkan sumber astronomi jenis baru.” Tujuh tahun setelah penemuan Bell Burnell, Hadiah Nobel Fisika 1974 dianugerahkan kepada Hewish dan rekannya Martin Ryle. Bell Burnell ditinggalkan, sebuah kelalaian yang mewakili kekurangan sistemik dalam pengejaran akademis dia menghabiskan karir bekerja untuk berubah.

See also  JWST menangkap gambar hantu tarantula kosmik

Lahir pada tahun 1943 di Belfast, Irlandia Utara, Bell Burnell menemukan panggilannya lebih awal. “Ketika kami mulai belajar sains di sekolah, yang di Inggris berusia 12 tahun, menjadi jelas dengan cepat bahwa saya pandai fisika, baik-baik saja di kimia, dan bosan dengan biologi,” katanya dalam sebuah wawancara tahun 2014 dengan Ilmu saat ini. Dia secara khusus mengingat ayahnya membawa pulang buku-buku astronomi dari perpustakaan ketika dia berusia sekitar 14 tahun: “Saya membaca ini dari depan ke belakang.”

Bell Burnell memperoleh gelar sarjana fisika dari Universitas Glasgow di Skotlandia dan belajar astronomi di Universitas Cambridge. Sebagai bagian dari tesis doktoralnya, dia dan mahasiswa lainnya membangun teleskop radio—antena dan penerima besar yang mendeteksi gelombang elektromagnetik yang mengalir turun dari bintang yang jauh. Setelah enam bulan pengumpulan data, dia memiliki banyak kertas untuk diperiksa. Tanpa perhatiannya terhadap detail, dia mungkin dengan mudah melewatkan kesalahan misterius itu, yang penemuannya dipublikasikan di Alam pada tahun 1968.

Pengungkapannya tidak hanya mengungkapkan bintang yang berkedip di kejauhan: Butuh fisika dan astronomi ke tingkat yang lebih tinggi. Dalam dekade berikutnya, para ilmuwan menggunakan jam langit ini untuk mempelajari fenomena luar angkasa. Pulsar membantu para peneliti menemukan radiasi gravitasi—riak-riak dalam ruang dan waktu yang berasal dari benda-benda angkasa yang jauh—yang diprediksi oleh Einstein, tetapi tetap belum dikonfirmasi selama hampir satu abad. Para ilmuwan juga telah menggunakan pulsar untuk mempelajari gelombang gravitasi yang berasal dari lubang hitam yang jauh.

Bell Burnell telah mengaitkan kelalaiannya dari Nobel dengan adat istiadat ilmiah yang berlaku pada zaman itu. “Pada saat itu, gambaran yang kami miliki tentang cara sains dilakukan adalah ada seorang pria senior dan seluruh armada antek di bawah pria senior itu,” katanya dalam sebuah wawancara dengan CNBC bertahun-tahun kemudian. “

See also  Angsa hitam berkelompok? Ini lebih mungkin dari yang Anda pikirkan

Meskipun dia merasa bahwa pengucilannya lebih berkaitan dengan menjadi mahasiswa daripada jenis kelaminnya, dia sejak itu menjadi advokat yang bersemangat untuk wanita dalam sains, mendorong untuk memperbaiki situasi dengan institusi yang kebijakan dan praktiknya sering mengabaikan atau mengabaikan wanita sementara lebih menyukai pria. Untuk membantu memperbaiki masalah ini, Bell Burnell mendirikan Athena SWAN—sebuah organisasi yang bertujuan untuk memajukan kesetaraan gender di dunia akademis—pada tahun 2005.

Bell Burnell sendiri kemudian memiliki karir yang cemerlang. Dia memegang beberapa jabatan profesor, termasuk di University College London dan Universitas Oxford, dan bekerja di Royal Observatory, Edinburgh, sampai dia pensiun pada tahun 2004 dan menjadi profesor tamu di Universitas Oxford. Pada tahun 2018, ia dianugerahi Penghargaan Terobosan yang bergengsi, yang diberikan untuk pencapaian dalam fisika dasar, ilmu kehidupan, dan matematika. Dia menyumbangkan hadiah uang $3 juta ke Institut Fisika di Inggris untuk mendanai beasiswa bagi mahasiswa pascasarjana dari kelompok yang kurang terwakili, dengan harapan suatu hari mereka akan membuat terobosan, penemuan yang mengubah dunia seperti yang dia lakukan.