September 26, 2022

Artikel ini awalnya ditampilkan di Percakapan.

Sejak dimulainya perang Rusia di Ukraina pada akhir Februari 2022, pengguna internet Rusia telah mengalami apa yang disebut sebagai turunnya “tirai besi digital”.

Pihak berwenang Rusia memblokir akses ke semua situs berita oposisi utama, serta Facebook, Instagram, dan Twitter. Di bawah undang-undang kejam baru yang dimaksudkan untuk memerangi berita palsu tentang perang Rusia-Ukraina, pengguna internet telah menghadapi tuntutan administratif dan pidana karena diduga menyebarkan disinformasi online tentang tindakan Rusia di Ukraina. Sebagian besar perusahaan teknologi Barat, dari Airbnb hingga Apple, telah menghentikan atau membatasi operasi Rusia mereka sebagai bagian dari eksodus perusahaan yang lebih luas dari negara tersebut.

Banyak orang Rusia mengunduh perangkat lunak jaringan pribadi virtual untuk mencoba mengakses situs dan layanan yang diblokir pada minggu-minggu pertama perang. Pada akhir April, 23% pengguna internet Rusia melaporkan menggunakan VPN dengan keteraturan yang bervariasi. Pengawas media pemerintah, Roskomnadzor, telah memblokir VPN untuk mencegah orang melewati sensor pemerintah dan meningkatkan upayanya pada Juni 2022.

Meskipun kecepatan dan skala penumpasan internet pada masa perang belum pernah terjadi sebelumnya, landasan hukum, teknis, dan retorisnya telah ditempatkan selama dekade sebelumnya di bawah panji kedaulatan digital.

Kedaulatan digital untuk negara adalah pelaksanaan kekuasaan negara dalam batas-batas nasional atas proses digital seperti aliran data dan konten online, pengawasan dan privasi, dan produksi teknologi digital. Di bawah rezim otoriter seperti Rusia saat ini, kedaulatan digital sering berfungsi sebagai tabir untuk menghalangi perbedaan pendapat domestik.

Pelopor kedaulatan digital

Rusia telah menganjurkan penegakan kedaulatan negara atas informasi dan telekomunikasi sejak awal 1990-an. Setelah Perang Dingin, Rusia yang melemah tidak dapat lagi bersaing dengan AS secara ekonomi, teknologi, atau militer. Sebaliknya, para pemimpin Rusia berusaha untuk membatasi dominasi global AS yang muncul dan mempertahankan status kekuatan besar Rusia.

See also  Bagaimana militer mempersiapkan transisi 5G

Mereka melakukannya dengan mempromosikan keunggulan kedaulatan negara sebagai prinsip dasar tatanan internasional. Pada tahun 2000-an, berusaha memproyeksikan kebangkitan kekuatannya yang besar, Moskow bergabung dengan Beijing untuk mempelopori gerakan global untuk kedaulatan internet.

Terlepas dari advokasi kedaulatan digital selama beberapa dekade di panggung dunia, Kremlin tidak mulai menegakkan kekuasaan negara atas dunia maya domestiknya hingga awal 2010-an. Dari akhir 2011 hingga pertengahan 2012, Rusia menyaksikan serangkaian demonstrasi anti-pemerintah terbesar dalam sejarah pasca-Soviet untuk memprotes pemilihan presiden ketiga Vladimir Putin dan pemilihan parlemen yang curang. Seperti dalam pemberontakan anti-otoriter di Timur Tengah yang dikenal sebagai Musim Semi Arab, internet berfungsi sebagai instrumen penting dalam mengatur dan mengoordinasikan protes Rusia.

Menyusul kembalinya Putin ke kursi kepresidenan pada Maret 2012, Kremlin mengalihkan perhatiannya untuk mengendalikan dunia maya Rusia. Apa yang disebut Undang-Undang Daftar Hitam membentuk kerangka kerja untuk memblokir situs web dengan kedok memerangi pornografi anak, bunuh diri, ekstremisme, dan penyakit sosial lainnya yang diakui secara luas.

Namun, undang-undang tersebut secara teratur digunakan untuk melarang situs aktivis dan media oposisi. Undang-undang yang secara luas dikenal sebagai Hukum Blogger kemudian membuat semua situs web dan akun media sosial dengan lebih dari 3.000 pengguna harian tunduk pada peraturan media tradisional dengan mengharuskan mereka mendaftar ke negara bagian.

Momen penting berikutnya dalam pelukan kedaulatan digital otoriter Moskow terjadi setelah invasi Rusia ke Ukraina timur pada musim semi 2014. Selama lima tahun berikutnya, ketika hubungan Rusia dengan Barat memburuk, pemerintah Rusia melakukan serangkaian inisiatif yang dimaksudkan untuk memperketat hubungan mereka. kontrol atas publik negara yang semakin berjejaring.

Undang-undang pelokalan data, misalnya, mengharuskan perusahaan teknologi asing untuk menyimpan data warga negara Rusia di server yang berlokasi di dalam negeri dan dengan demikian mudah diakses oleh pihak berwenang. Dengan dalih memerangi terorisme, undang-undang lain mewajibkan perusahaan telekomunikasi dan internet untuk menyimpan komunikasi pengguna selama enam bulan dan metadata mereka selama tiga tahun dan menyerahkannya kepada pihak berwenang atas permintaan tanpa perintah pengadilan.

See also  Sebuah pesawat listrik baru saja terbang dari New York ke Arkansas

Kremlin telah menggunakan ini dan inovasi hukum lainnya untuk membuka kasus kriminal terhadap ribuan pengguna internet dan memenjarakan ratusan orang karena “menyukai” dan berbagi konten media sosial yang kritis terhadap pemerintah.

Hukum Internet yang Berdaulat

Pada April 2019, pihak berwenang Rusia membawa aspirasi mereka untuk kedaulatan digital ke tingkat lain dengan apa yang disebut Hukum Internet Berdaulat. Undang-undang tersebut membuka pintu bagi penyalahgunaan pengguna individu dan isolasi komunitas internet secara keseluruhan.

Undang-undang mengharuskan semua penyedia layanan internet untuk memasang perangkat yang diamanatkan negara “untuk menangkal ancaman terhadap stabilitas, keamanan, dan integritas fungsional internet” di dalam perbatasan Rusia. Pemerintah Rusia telah menafsirkan ancaman secara luas, termasuk konten media sosial.

Misalnya, pihak berwenang telah berulang kali menggunakan undang-undang ini untuk membatasi kinerja Twitter di perangkat seluler ketika Twitter gagal mematuhi permintaan pemerintah untuk menghapus konten “ilegal”.

Lebih lanjut, undang-undang tersebut menetapkan protokol untuk mengalihkan semua lalu lintas internet melalui wilayah Rusia dan untuk satu pusat komando untuk mengelola lalu lintas tersebut. Ironisnya, pusat yang berbasis di Moskow yang sekarang mengontrol lalu lintas dan memerangi alat pengelakan asing, seperti browser Tor, membutuhkan perangkat keras dan perangkat lunak China dan AS untuk berfungsi tanpa adanya padanan Rusia mereka.

Terakhir, undang-undang tersebut berjanji untuk membangun Sistem Nama Domain nasional Rusia. DNS adalah basis data inti internet global yang menerjemahkan antara nama web seperti theconversation.com dan alamat internetnya, dalam hal ini 151.101.2.133. DNS dioperasikan oleh organisasi nirlaba yang berbasis di California, Internet Corporation for Assigned Names and Numbers.

Pada saat undang-undang itu disahkan, Putin membenarkan DNS nasional dengan menyatakan bahwa itu akan memungkinkan segmen internet Rusia berfungsi bahkan jika ICANN memutuskan Rusia dari internet global dalam tindakan permusuhan. Dalam praktiknya, ketika, beberapa hari setelah invasi Rusia pada Februari 2022, pihak berwenang Ukraina meminta ICANN untuk memutuskan Rusia dari DNS, ICANN menolak permintaan tersebut. Pejabat ICANN mengatakan mereka ingin menghindari preseden pemutusan hubungan seluruh negara karena alasan politik.

See also  Bagaimana Henry Ford berpikir kekuatan akan membebaskan kita

Aktivis Ukraina berusaha menembus Tirai Besi digital untuk mendapatkan berita perang dari sumber di luar Rusia kepada orang-orang Rusia.

Memisahkan internet global

Perang Rusia-Ukraina telah merusak integritas internet global, baik oleh tindakan Rusia maupun tindakan perusahaan teknologi di Barat. Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, platform media sosial telah memblokir akses ke media pemerintah Rusia.

Internet adalah jaringan jaringan global. Interoperabilitas di antara jaringan-jaringan ini adalah prinsip dasar internet. Cita-cita internet tunggal, tentu saja, selalu bertentangan dengan realitas keragaman budaya dan bahasa dunia: Tidak mengherankan, sebagian besar pengguna tidak menuntut konten dari negeri yang jauh dalam bahasa yang tidak dapat dipahami. Namun, pembatasan bermotif politik mengancam untuk memecah-mecah internet menjadi jaringan yang semakin terputus-putus.

Meskipun mungkin tidak diperebutkan di medan perang, interkonektivitas global telah menjadi salah satu nilai yang dipertaruhkan dalam perang Rusia-Ukraina. Dan ketika Rusia telah memperkuat kendalinya atas bagian timur Ukraina, Rusia telah memindahkan Tirai Besi digital ke perbatasan tersebut.

Stanislav Budnitsky adalah Anggota Postdoctoral dalam Studi Global dan Internasional di Universitas Indiana.